Berita

KAJIAN

IQTISHOD

ARTIKEL

KHAZANAH

Kesehatan

Muslimah

Iptek

Download


Melihat kembali terulangnya kasus salah tangkap oleh Densus 88 terhadap dua orang yang diduga teroris di Solo, maka Komnas HAM mendorong negara melakukan evaluasi menyeluruh terhadap Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) dan Densus 88.
Demikian disampaikan oleh Komisioner Komnas HAM, Dr. Manager Nasution dalam rilisnya dikutip dari hidayatullah.com, belum lama ini.
Dikatakan Manager negara sepatutnya mempertimbangkan masukan publik maupun para tokoh masyarakat yang  menyarankan agar BNPT dan Densus 88 dievaluasi secara total sebagaimana yang pernah disampaikan tokoh dari Muhammadiyah, Prof. Din Syamsuddin.
“Negara juga harus menjelaskan secara transparan ke publik hasil kerja BNPT ataupun Densus 88 berkaitan dengan penembakan terhadap sekian banyak orang yang diduga teroris, korban salah tangkap dari orang yang diduga sebagai teroris dan pendanaan mereka,” kata Manager.
Selain itu, kata Manager, negara juga harus bisa menjelaskan kepada publik bahwa Densus 88 tak ada keterlibatan sama sekali dengan pihak asing baik itu personil maupun pendanaan dalam operasinya.
“Saya sungguh berharap agar yang terakhir ini (keterlibatan asing) sama sekali tidak benar adanya. Karena ini berkaitan dengan kedaulatan hukum kita,” ujar Manager.
Lebih lanjut lagi dikatakan Manager, bahwa negara melalui Densus 88 wajib hukumnya hadir untuk memastikan agar peristiwa yang sama tidak akan pernah terulang lagi masa mendatang (guarantees of nonrecurrence).

“Tindakan salah tangkap ini adalah syiar ketakutan buat publik,” demikian tutup Manager. [islamaktual]

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Post a Comment

Visit Us


Top