Berita

KAJIAN

IQTISHOD

ARTIKEL

KHAZANAH

Kesehatan

Muslimah

Iptek

Download


Imam al-Baihaqi adalah seorang imam, da’i yang kuat pendirian, faqih, hafidz, ahli ushul fiqh yang cerdas, zahid, dan wara’. Akhlak ini ia jaga sampai meninggal. Ia adalah ahli Hadits yang paling mampu menyatukan perbedaan faham. Ia cepat dalam memahami dan memiliki potensi kecerdasan yang luar biasa. Salah satu ulama menyebut, al-Baihaqi adalah gunung dari gunung-gunung ilmu. Ia sering disebut sebagai Tali Allah karena dengan kecerdasannya berhasil menjembatani perbedaan pemikiran madzhab.
Pengetahuan ilmu agama dan fikihnya sangat luas. Ia terkenal sebagai orang yang memiliki kecintaan besar terhadap Hadits dan fikih. Dari situlah kemudian Imam al-Baihaqi terkenal sebagai pakar ilmu Hadits dan fikih. Ia adalah pencetus menulis indeks mengenai tokoh-tokoh dari tiga generasi pertama ahli Hadits.
Imam al-Baihaqi hidup pada masa Daulah ‘Abbasiyah. Tepatnya pada masa disintegrasi setelah Dinasti ‘Abbasiyah mengalami kemunduran. Banyak daerah yang melepaskan diri dan membentuk kerajaan-kerajaan kecil. Ia hidup ketika kekacauan sedang marak di berbagai negeri Islam. Saat itu, kaum Muslimin terpecah-pecah berdasarkan politik, fikih, dan pemikiran. Antara kelompok yang satu dengan yang lain berusaha saling menyalahkan dan menjatuhkan. Kondisi inilah yang kemudian dimanfaatkan kerajaan Romawi untuk menghancurkan kerajaan Islam saat itu. Dalam masa krisis ini, Imam al-Baihaqi hadir sebagai pribadi yang berkomitmen terhadap ajaran agama. Dia memberikan teladan bagaimana seharusnya menerjemahkan ajaran Islam dalam perilaku keseharian.
Nama lengkapnya Abu Bakar Ahmad ibn al-Husain ibn ‘Ali ibn ‘Abdullah ibn Musa al-Khusraujirdi al-Baihaqi al-Khurasani. Ia lahir pada bulan Sya’ban 384 H (September 994 M) di Desa Khasraujird (desa kecil di pinggiran kota Baihaq), Naisabur. Naisabur adalah salah satu kota utama di wilayah Khurasan (Afghanistan). Sebuah wilayah yang melahirkan banyak ulama.
Imam al-Baihaqi memulai mencari ilmu dengan mengembara ke Khurasan, Irak, dan Hijaz. Dalam Siyar A’lam al-Nubala, Imam al-Dzahabi bercerita tentang perjalanan Imam al-Baihaqi dalam menuntut ilmu. Bahwa Imam al-Baihaqi ketika berusia 15 tahun telah mendengar dari Abu al-Hasan Muhammad bin al-Husain al-Alawi, sahabat dari Abu Hamid bin al-Syarqi, dan beliau adalah guru yang paling awal Imam al-Baihaqi.
Al-Baihaqi memperoleh ilmu dari para ulama yang mumpuni pada masa itu. Ia berkelana ke Irak, kota-kota sekitar Irak (al-Jibal), dan ke Hijaz. Diantara yang ia pelajari adalah ilmu Hadits, ‘ilal al-Hadits, dan fiqh. Ia berguru kepada ulama-ulama terkenal dari berbagai negara. Diantara guru-gurunya adalah Imam Abul Hasan Muhammad bin al-Husain al-Alawi, Abu Abdillah al-Hakim (pengarang kitab al-Mustadrak ‘ala al-Shahihain), Abu Tahir al-Ziyadi, Abu Abdur-Rahman al-Sulami, Abu Bakr ibn Furik, Abu Ali al-Ruthabari, Hilal ibn Muhammad al-Hafar, Ibnu Busran, al-Hasan ibn Ahmad ibn Farras, Ibnu Ya’qub al-Ilyadi, dan lain-lain.
Setelah sekian lama menuntut ilmu kepada para ulama di berbagai negeri Islam, Imam al-Baihaqi kembali lagi ke tempat asalnya, Kota Baihaq. Di sana, dia mulai menyebarkan berbagai ilmu yang telah diperolehnya selama mengembara. Ia mulai banyak mengajar.
Selain mengajar, dia juga aktif menulis buku. Dia termasuk dalam deretan para penulis buku yang produktif. Diperkirakan, buku-buku tulisannya mencapai seribu jilid. Tema yang dikajinya sangat beragama, mulai dari akidah, Hadits, fikih, hingga tarikh. Banyak ulama yang hadir lebih kemudian, yang mengapresiasi karya-karyanya itu. Hal itu lantaran pembahasannya yang demikian luas dan mendalam.
Meski dipandang sebagai ahli Hadits, namun banyak kalangan menilai Baihaqi tidak cukup mengenal karya-karya Hadits dari Tirmidzi, Nasa’i, dan Ibn Majah. Dia tidak pernah berjumpa dengan Musnad Ahmad ibn Hanbal (Imam Hambali). Dia menggunakan Mustadrak al-Hakim karya Imam al-Hakim secara bebas.
Sejumlah kitab penting telah ditulisnya dan mempunyai nilai tinggi. Ia banyak menelorkan karya tentang Hadits, fiqh, dan akidah. Diantara dari banyak karyanya adalah seperti al-Sunan al-Kubra, Ma’rifat al-Sunan wa al-Atsar, al-Mabsuth, al-Asma’ wa al-Shifat, al-I’tiqad, Dalail al Nubuwwat wa Ma’rifat Ahwal Shahib al-Syari’ah, Syu’ab al-Iman, al-Da’wah al-Kabir, al-Zuhd al-Kabir, Isbat ‘Azab al-Qabr wa Sual al-Malakain, dan Takhrij Ahadis al-Umm.
Dalam karya-karya tersebut ada catatan-catatan yang selalu ditambahkan mengenai nilai-nilai atau hal lainnya,  seperti Hadits-Hadits dan para ahli Hadits. Selain itu, setiap jilid cetakan Hyderabad itu memuat indeks yang berharga mengenai tokoh-tokoh dari tiga generasi pertama ahli-ahli Hadits yang dijumpai dengan disertai petunjuk periwayatannya.
Itulah diantara sumbangsih dan peninggalan berharga dari Imam Baihaqi. Dia mewariskan ilmu-ilmunya untuk ditanamkan di dada para muridnya. Di samping telah pula mengabadikannya ke dalam berbagai bentuk karya tulis yang hingga sekarang pun tidak usai-usai juga dikaji orang.
Diantara karya Imam al-Baihaqi. kitab yang paling terkenal adalah Sunan al-Shaghir. Kitab Hadits ini berbeda dengan kitab-kitab sunan lain yang dikenal masyarakat. Titik bedanya adalah Sunan al-Shaghir ini ditulis pada abad ke-4 H. Oleh karena itulah, ia tergolong ulama mutaakhkhirin.
Sunan al-Shaghir bukanlah ringkasan dari Sunan al-Kubra. Tidak semua Hadits yang ada dalam Sunan al-Shaghir terdapat dalam Sunan al-Kubra. Demikian juga sebaliknya, meskipun memang sebagian besar Hadits dalam Sunan al-Shaghir sudah ada dalam Sunan al-Kubra. Keunikan dari Sunan al-Shaghir adalah segmen pembaca yang diinginkan oleh Imam al-Baihaqi. Sunan al-Shaghir ditulis khusus diperuntukkan kepada pembaca yang sudah kuat dan lurus akidahnya. Sunan ini dimaksudkan sebagai bayan (penjelasan) terhadap persoalan-persoalan syariah yang sudah selesai bagi umat Islam yang sudah lurus akidahnya.
Sunan al-Shaghir adalah kitab sunan yang memadukan antara kitab fikih dan kitab Hadits. Sunan al-Shaghir menggunakan sistematika fikih, sehingga ia disebut juga sebagai kitab fikih. Namun, ia juga disebut sebagai kitab Hadits karena memang kitab ini didominasi pemuatan Hadits Nabi dengan disertai sanad yang autentik. Ia pun memberikan penilaian tentang derajat Hadits yang ia tulis dalam kitab ini, baik shahih maupun dhaif, meskipun banyak juga Hadits yang tidak ia beri penilaian.
Selain indeks tokoh Hadits yang ditulis dalam banyak karyanya, Imam al-Baihaqi juga mewariskan banyak karya di atas, khususnya Sunan al-Shaghir, yang menjadi rujukan siapapun yang belajar Hadits. Warisan yang sangat berharga setelah ia wafat hingga kini.

Imam al-Baihaqi meninggal pada Sabtu di Naisabur, Iran, tanggal 10 Jumadil Ula 458 H (9 April 1066 M) pada usia 74 tahun. enazahnya dibawa ke kota kelahirannya, Baihaq, dan dimakamkan disana. Penduduk kota Baihaq berpendapat bahwa kota merekalah yang lebih patut sebagai tempat peristirahatan terakhir seorang pecinta Hadits dan fikih seperti Imam al-Baihaqi. [islamaktual/sm/ba]

«
Next
Newer Post
»
Previous
Older Post

No comments:

Post a Comment

Visit Us


Top